Thursday, September 17, 2020

google.com
    Oke baik, ini pertama kalinya saya mereview film dalam blog ini. Perlu sedikit ekstra meningkatkan insting untuk memaknai maksud sebuah film. Berusaha pula melihat berbagai sudut pandang dari setiap adegan, menemukan kesimpulan hingga menontonnya secara berulang-ulang. 

     Film pertama adalah film bergenre comedy dengan daya tarik kehidupan perempuan masa kini.  Filmakhir-akhir ini viral dan banyak menjadi perbincangan, mencoba mengangkat isu sosial yang lekat dengan kehidupan masyarakat pada umumnya, film pendek berdurasi 32 menit ini menceritakan tentang masyarakat Jawa dalam tradisi menjenguk orang sakit yang disebut dengan istilah tilik. 

    Dikisahkan beberapa ibu-ibu di sebuah desa hendak menjenguk ibu Lurahnya yang tengah di rawat di rumah sakit. Perjalanan cukup jauh menuju rumah sakit membuat para wanita paruh baya itu menghabiskan waktu dengan berbincang di atas mobil truk terbuka selama perjalanan. Film ini sangat kental gambaran realitas kehidupan ibu-ibu kebanyakan dengan aktivitas ngerumpinya. 

    Bu Tejo salah satu tokoh dalam film tersebut berperan sebagai sosok yang mengawali cerita tilik. Membuka perbincangan dengan opininya tentang Dian, Bu Tejo berhasil membuka gerbang bagi lebih banyak opini dari ibu-ibu yang lain. Jadilah gambaran suasana yang tak asing banyak kita temukan dalam kehidupan nyata . 

     Sutradara Tilik yakni Wahyu Agung Prasetyo berusaha mengangkat isu sosial di masyarakat terkait maraknya penyebaran hoax menjelang pemilihan presiden 2019 lalu. Potret itu mendorongnya untuk menciptakan sebuah tontonan yang relevan dengan kondisi tersebut. Pun dalam film ini diketahui di akhir cerita, bagaimana dampak dari tidak memilih dan memilah datangnya sebuah informasi. 

google.com
 Kondisi serupa juga hadir dalam film pendek besutan sutradara kelahiran Inggris David Firth. Bertajuk Cream, film berdurasi sekitar 10 ini juga berisi tentang isu sosial di masyarakat. Cenderung lebih kompleks pada dasarennya film ini merupakan upaya mengkritisi kehidupan masyarakat modern dewasa ini.

    Cenderung lebih politis dan berbau konspirasi, Firth memperkenalkan karyanya yang menceritakan tentang seorang ilmuan bernama Dr. Bellifer yang selama bertahun tahun memisahkan, merenggang partikel terdistorsi hingga akhirnya mengungkapkan produknya yang revolusioner  yakni "Cream". Sebuah krim yang memiliki kekuatan untuk mengatasi segala permasalahan di dunia.

    Bagaimana tidak?, krim ini di buat untuk memperbaiki dunia. Melepaskan dunia dari belenggu ketakutan hingga kelaparan bahkan krim tersebut diformulasikan untuk menduplikasi dirinya sendiri. 

        Namun hal tersebut tak bertahan lama, semacam ada konspirasi pihak lain saat Cream berada di  atas awan. Pemberitaan terkait prodak tersebut berbalik dan menyerang pihak Dr. Bellifer untuk menghancurkan Cream di mata masyarakat. 
        
        Dari film Tilik dan Cream tersebut kita dapat melihat satu sisi yang sama dimana keduanya mengangkat isu sosial sebagai inti dari cerita. Terlepas dari konflik yang di hadirkan memang sangat jelas berbeda. Semoga kita dapat mengambil apapun pesan yang di sampaikan ke dua film tersebut.

27 Comments

yang menjadi bikin aku tercengang dalam film cream ini adalah adanya proses duplikasi, wow ajaa

REPLY

Masih penasaran, apa bahan baku cream itu

REPLY

Film Cream sih yang agak serem. Memperbaiki berbagai masalah, sekaligus menciptakan masalah baru. Luar biasa banget pokoknya.

REPLY

Saya baru tonton film "tilik" keren banget ya... hehe natural

REPLY

Betul, semoga kita dapat mengambil pesan yang terkandung di dalam kedua film tsb, mantap kak!

REPLY

Jadi nggak perlu ada proses produksi kan ya kalo gitu, si cream bisa duplikasi dirinya sendiri juga

REPLY

Yang nggak masuk akal, adalah bagaimana cream memperbaiki masalah genetik, mengembalikan yang hilang dan mengadakan yang nggak ada

REPLY

Mariiii sama sama mengambil hikmah ...

REPLY

Karena film itu adalah reka adegan dunia. Banyak isu sosial yang akhirnya bisa jadi hiburan yang mendidik. Suka sih kalau nemu film model begini.

REPLY

Bahasanya bagus dan tidak bertele-tele.

REPLY

Bu Tejo sang pembuka gerbang hmm

REPLY

setuju kak, saya juga mempunyai pandangan yang kurang lebih sama dengan kakak.
Bagaimana keduanya mengangkat tentang isu sosial.

REPLY

Bagus banget pilihan kata-katanya. Oh ya film ini emang tak jauh dari gambaran kehidupan masyarakat sekarang ya

REPLY

cuma satu yang gak bisa dilakukan cream. mengalahkan media! hohohoho

REPLY

Wah iya,, film krim sarat konspirasi banget

REPLY

saya gak paham tetapi film itu bermakna dan seneng tulisan teman2 menginspirasi saya

REPLY

Kalau nggak ada tugas mereveiw, aku tidak mungkin nonton Cream. Tilik juga baru nonton karena tugas hehehe..Reviewnya bagus mbaa. Semangaattt

REPLY
This comment has been removed by the author.

Analisis yang menarik, Kak. Keren sih sudut pandangnya

REPLY

Cream seru banget, perlu berulang kali nonton baru paham hihi

REPLY

Dua film yang menarik untuk diulas. Sarat akan makna. Bagus kak ulasannya. Aku suka.

REPLY

film yang penuh dengan nilai-nilai kehidupan

REPLY

Bu Tedjo, reprentasi ibu-ibu pada umumnya, teu di mana teu di mana, sami-sami resep ngagosip nya teh :)

REPLY

mantap kakk. lanjutkan yaaa

REPLY

Widya Bahri . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates